PSMTI Dukung Pemerintahan Baru Wujudkan Kedaulatan Pangan

- 2 April 2024, 22:59 WIB
Seminar Nasional secara daring Mewujudkan Kedaulatan dan Ketahanan Pangan Nasional Menuju Indonesia Emas 2045, Kamis, 28 Maret 2024. Sumber: PSMTI
Seminar Nasional secara daring Mewujudkan Kedaulatan dan Ketahanan Pangan Nasional Menuju Indonesia Emas 2045, Kamis, 28 Maret 2024. Sumber: PSMTI /

SEPUTAR CIBUBUR - Paguyuban Sosial Marga Tionghoa Indonesia (PSMTI) mendukung program pemerintah untuk mewujudkan kedaulatan dan ketahanan pangan nasional.

Hal itu disampaikan Ketua PSMTI Wilianto Tanta dalam pembukaan Seminar Nasional secara daring bertajuk Mewujudkan Kedaulatan dan Ketahanan Pangan Nasional Menuju Indonesia Emas 2045, Kamis, 28 Maret 2024.

Bagi Wilianto Tanta, PSMTI merupakan organisasi yang sangat peduli dengan perkembangan bangsa Indonesia. Secara organisasi, PSMTI mendukung sepenuhnya menuju Indonesia Emas 2045.

"Kami turut mendukung Indonesia Emas 2045 dan tidak kalah penting, memastikan adanya kedaulatan dan ketahanan pangan bidang nasional. Berangkat dari itu, PSMTI menyelenggarakan sebuah seminar dengan harapan bisa memberikan wawasan kepada masyarakat dan para anggota PSMTI se-Indonesia," ujar Wilianto Tanta.

PSMTI selaku organisasi mendukung penuh pemerintahan sekarang dan yang akan datang dengan menjaga program kedaulatan pangan, karena bagi PSMTI inilah yang menjadi kekuatan bangsa.

Baca Juga: HUT ke-25, PSMTI Temui Presiden ke Istana

Program ini mampu membantu Indonesia menjaga ketahanan dan kedaulatan pangan nasional. Melalui food  estate, akan  terbentuk  sebuah  integrasi  solid  yang  menghubungkan  petani  dan konsumen secara langsung.

"Kami yakin bahwa seminar ini bisa bermanfaat bagi Indonesia. Ini menjadi komitmen PSMTI untuk memajukan bangsa Indonesia di segala bidang," tukasnya.

Seminar Nasional secara daring Mewujudkan Kedaulatan dan Ketahanan Pangan Nasional Menuju Indonesia Emas 2045, Kamis, 28 Maret 2024. Sumber: PSMTI
Seminar Nasional secara daring Mewujudkan Kedaulatan dan Ketahanan Pangan Nasional Menuju Indonesia Emas 2045, Kamis, 28 Maret 2024. Sumber: PSMTI
Di sisi lain, Kepala Badan Pangan Nasional, Arief Prasetyo Adi, yang menjadi keynote speaker juga menyampaikan bahwa Indonesia bisa menjadi lumbung pangan dunia, akan tetapi memiliki berbagai peluang dan tantangan, sehingga Pemerintah mampu memetakan apa yang menjadi kebutuhan di sektor pangan.

"Kami mengajak PSMTI untuk kolaborasi dengan berbagai unsur dan mendukung berbagai kebijakan Pemerintah disektor pangan dari hulu hingga hilir," jelas Arief.

Baca Juga: Pembangunan Pertanian dan Kedaulatan Pangan Harus Berdasarkan pada Kesejahteraan Petani

Waketum PSMTI Bidang Kesehatan dan Pendidikan, Prof Ariawan Gunadi menjelaskan bahwa upaya yang harus dilakukan Pemerintah adalah Pembangunan pertanian yang inklusif dan efisien, Peningkatan infrastruktur dan teknologi pertanian, Kolaborasi lintas sektor dengan entrepreneur untuk mengembangkan ternak lokal.

"Selain itu, harus adanya diversifikasi pertanian dan menerapkan praktik pertanian berkelanjutan, dan Manajemen rantai pasokan pangan yang kuat. Karena Ketahanan pangan merupakan sistem terintegrasi yang terdiri atas 4 aspek: ketersediaan pangan, kemerataan distribusi pangan, keamanan pangan, keterjangkauan pangan. Semuanya harus dipenuhi dan dilaksanakan dengan baik," kata Ariawan.

Untuk itulah, PSMTI menyelengarakan seminar agar masyarakat paham dengan program tersebut. Pakar pangan seperti Hadi Nainggolan yang merupakan CEO Daun Agro Group sekaligus Ketua BPP Hipmi Bidang Pertanian, Perkebunan, dan Peternakan juga hadir sebagai pembicara.  (Lucius GK)

Editor: Ruth Tobing

Sumber: Siaran Pers


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah

x