Menteri Siti Sebut Kerja Rimbawan Penuh Risiko, Banyak yang Gugur Saat Bertugas

- 15 Maret 2024, 23:03 WIB
Renungan Suci mengenang Rimbawan yang gugur saat menjalankan tugas
Renungan Suci mengenang Rimbawan yang gugur saat menjalankan tugas /KLHK/

SEPUTAR CIBUBUR - Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya menyatakan kerja rimbawan dalam menjaga kelestarian hutan dalam mendukung pembangunan lingkungan hidup dan kehutanan yang berkelanjutan, sangat berisiko tinggi bagi keselamatan jiwa.Terutama para rimbawan yang bertugas langsung di lapangan.

"Saya mencatat ada 33 orang telah gugur, diantaranya tercatat 21 orang terjadi sejak Tahun 2015. Banyak yang gugur di tengah kerja keras menjalankan tugas yang sangat berat," ujar Menteri Siti pada Renungan Suci untuk mengenang jasa para pahlawan rimbawan, yang dilaksanakan di Bogor, Jumat, 15 Maret 2024.

Acara ini merupakan rangkaian peringatan Hari Bakti Rimbawan yang ke – 41 di tahun 2024.

Baca Juga: Petani Punya Posisi Tawar Kuat Lewat Minyak Makan Merah

Lebih lanjut, Menteri Siti menyampaikan bahwa medan yang berat, bencana yang tidak terduga, dan kompleksitas masalah, harus disikapi dengan semakin meningkatkan profesionalitas seluruh rimbawan.

"Kita niatkan bahwa tugas mulia yang dilakukan adalah bentuk ibadah kita kepada Allah SWT, dan yakinlah bahwa setiap peluh keringat, tetesan darah, akan mendapat balasan pahala dari Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa,” pesan Menteri Siti seraya mengucapkan terima kasih kepada para keluarga pahlawan rimbawan.

Pada kesempatan tersebut, Menteri Siti menyampaikan bahwa Hari Bakti Rimbawan bukan hanya sekadar perayaan, tetapi juga sebuah refleksi mendalam terhadap peran dan pengorbanan para rimbawan dalam melestarikan hutan dan lingkungan hidup.

"Rimbawan adalah garda terdepan yang tanpa lelah menjaga kelestarian alam untuk generasi yang akan datang,” ungkapnya.

Bertepatan dengan bulan suci Ramadhan, Menteri Siti juga mengajak para rimbawan untuk berkontemplasi, meneguhkan pikiran tentang pentingnya menjaga kelestarian sumber daya alam, melindungi hutan, dan memperbaiki kualitas lingkungan hidup.

“Rimbawan bukan hanya sebatas petugas, tetapi juga pahlawan yang setiap hari berjuang melawan tantangan lingkungan, hutan, perubahan iklim, kehilangan keanekaragaman hayati, dan lain-lain,” ujarnya mengingatkan kembali peran rimbawan.

Baca Juga: Masjid Tjia Kang Hoo: Wujud Alkulturasi Islam, Tionghoa, dan Betawi

Melengkapi acara, Menteri Siti beserta jajarannya juga menyampaikan doa serta meletakkan karangan bunga di Tugu Pahlawan Rimbawan. ***

Editor: sugiharto basith budiman


Tags

Artikel Pilihan

Terkini

Terpopuler

Pemilu di Daerah

x