Himpun Potensi Keahlian Para Pakar, CTIS Sudah Bahas 32 Topik Teknologi dan Inovasi

- 16 Mei 2024, 20:59 WIB
Pertemuan Para Ilmuwan dan Teknolog Center for Technology & Innovation Studies (CTIS) di Jakarta, 15 Mei 2024.
Pertemuan Para Ilmuwan dan Teknolog Center for Technology & Innovation Studies (CTIS) di Jakarta, 15 Mei 2024. /CTIS/

SEPUTAR CIBUBUR - Dalam satu tahun terakhir, Center for Technology and Innovation Studies (CTIS) berhasil menghimpun potensi keahlian para pakar teknologi Indonesia yang siap disumbangkan kepada pembangunan tanah air, menuju Indonesia Maju tahun 2045. 

Tercatat 32 topik tentang teknologi dan inovasi yang berhasil dihimpun CTIS, tahapan solusi implementasinya, serta nama nama pakar yang bisa menerapkan teknologi dan inovasi dimaksud. 

Ketua CTIS, Dr Wendy Aritenang pada pertemuan peringatan satu tahun CTIS di Jakarta, Rabu 15 Mei 2024, menyampaikan bahwa CTIS yang dibentuk melalui SK Menkumham No.AHU-0001955-AH.01.07 tahun 2023 bertujuan untuk aktif memberikan kontribusi bidang iptek dan inovasi kepada masyarakat dan pemangku kepentingan.  

Baca Juga: Peran Jokowi Dinilai Masih Dibutuhkan di Dalam Negeri

Dengan berhimpunnya para teknolog dan insinyur senior, yang sarat pengalaman di dalam CTIS, diharapkan kontribusi nyata dapat berdampak pada masyarakat luas.  Dr. Wendy, yang juga mantan Dirjen di Kemenhub, Mantan Deputi Badan Otorita Batam serta mantan pejabat di Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) melaporkan ragam kegiatan yang telah dilaksanakan CTIS, termasuk penerbitkan Buku Habibie Dalam Kenangan, ,  menggelar Habibie Memorial Lectures, Podcast IPTEK VOICE, Website CTIS dan kegiatan rutin kajian iptek. 

CTIS juga aktif menampilkan para invovator Indonesia Kelas Dunia, mensponsori Program-Program seperti World Innovation Day, Artifical Intelligence Summit dan Seminar serta Pameran Teknologi Kebencanaan.

Berbagai topik teknologi dan inovasi yang dikaji CTIS beberapa diantaranya telah mendapat perhatian dari pengambilan keputusan di Pemerintahan. Misalnya penerapan pupuk cair dari rumput laut, kajian tentang Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir, Kajian Tentang Baterai dari Mineral Logam Tanah Jarang, Kajian tentang Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Terapung, tentang energi biomasa dan tentang energi geothermal menggunakan teknologi non-konvensional, serta Sistem Moda Transprotasi Massal. 

Dewan Pembina CTIS, Profesor Indroyono Soesilo menginformasikan bahwa beragam kajian CTIS disampaikan kepada para pengambil kebijakan, baik di Pemerintah maupun di pihak industri, karena beberapa kajian iptek tadi dapat membantu kegiatan operasional menjadi lebih efektif dan effisien. 

Mantan Menko Kemaritiman ini mencontohkan tentang karya anak bangsa Sistem Pemilu Elektronik (E-Voting) yang semakin banyak diterapkan pada Pemilihan Kepala-Kepala Desa di Indonesia. 

Halaman:

Editor: sugiharto basith budiman


Tags

Artikel Pilihan

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah