Paramadina-INDEF Gelar Diskusi Publik Pemikiran Amartya Sen

- 8 November 2023, 10:33 WIB
Pembicara pada Diskusi Publik Pemenang Nobel Pemikiran Amartya Sen: Etika Berbasis Kebebasan, di Auditorium Nurcholish Madjid, Selasa (7/11/2023). Foto: Paramadina
Pembicara pada Diskusi Publik Pemenang Nobel Pemikiran Amartya Sen: Etika Berbasis Kebebasan, di Auditorium Nurcholish Madjid, Selasa (7/11/2023). Foto: Paramadina /

SEPUTAR CIBUBUR – Universitas Paramadina bekerjasama dengan INDEF menggelar Diskusi Publik Pemenang Nobel Pemikiran Amartya Sen: Etika Berbasis Kebebasan, di Auditorium Nurcholish Madjid, Selasa (7/11/2023).

Deniey A Purwanto PhD, Dosen IPB dan peneliti INDEF mengungkapkan bahwa penghargaan yang diberikan kepada Amartya Sen sangat banyak, baik berkaitan dengan bidang ekonomi, sosial, maupun politik.

“Sen mendapatkan nobel karena kontribusinya pada welfare economics dengan berkontribusi mengatasi permasalahan masyarakat seperti hal-hak individu, kekerasan mayoritas, dan ketersediaan informasi. Tak hanya itu, Sen banyak membahas isu mengenai kelaparan yang terjadi di India yang berkaitan dengan teori pilihan social,” paparnya.

Baca Juga: Gandeng Paramadina, KPK FGD Kembangkan Modul Strategi Kampanye Integritas

Ia menjelaskan bahwa teori pilihan sosial berfokus pada hubungan antara nilai individu dan pilihan kolektif. Jika ada perbedaan pendapat, maka masalah yang harus dipikirkan adalah menemukan metode untuk mencari titik temu dengan tujuan untuk menyatukan pendapat yang berbeda dalam sebuah keputusan yang menjadi perhatian semua orang.

Suasana Diskusi Publik Pemenang Nobel Pemikiran Amartya Sen: Etika Berbasis Kebebasan, di Auditorium Nurcholish Madjid, Selasa (7/11/2023). Foto: Paramadina
Suasana Diskusi Publik Pemenang Nobel Pemikiran Amartya Sen: Etika Berbasis Kebebasan, di Auditorium Nurcholish Madjid, Selasa (7/11/2023). Foto: Paramadina
Menurut Deniey, pemikiran tentang ukuran kemiskinan baru yang dikemukakan Sen yang mendasari indeks kemiskinan, indeks pembangunan manusia, dan indeks kemiskinan manusia. Konsep poverty index, sering digunakan dalam dunia akademik untuk menghitung garis kemiskinan yang dikenal dengan indeks kemiskinan Sen-Shorrocks-Thon.

“Sayangnya, anak perempuan dianggap sangat rentan sehingga terjadinya ketidaksetaraan layanan kesehatan yang didapatkan, nutrisi buruk pada anak perempuan, dan kelalaian sosial, hal ini terjadi di wilayah asia khususnya Tiongkok, India, Afrika Utara, dan Asia Barat,” jelasnya.

Baca Juga: Mahasiswa Paramadina-Petani Sukawangi Sosialisasi Manfaat Limbah Ini

Konsep tersebut menurutnya berkembang dan dikenal konsep alternative breadwinners model, didasari oleh pembagian kerja di dalam rumah tangga. Deni mengembangkan 7 model yang berlaku setara baik untuk suami maupun istri dalam berumah tangga. Ia memandang pendekatan kapabilitas yang berfokus pada kemampuan aktual seseorang untuk mencapai kehidupan yang dihargai.

Pembicara pada Diskusi Publik Pemenang Nobel Pemikiran Amartya Sen: Etika Berbasis Kebebasan, di Auditorium Nurcholish Madjid, Selasa (7/11/2023). Foto: Paramadina
Pembicara pada Diskusi Publik Pemenang Nobel Pemikiran Amartya Sen: Etika Berbasis Kebebasan, di Auditorium Nurcholish Madjid, Selasa (7/11/2023). Foto: Paramadina
Pembicara lainnya Dr Sunaryo, dosen Universitas Paramadina melihat Amartya Sen sebagai orang yang lahir dalam ilmu pendidikan, yang namanya sendiri berarti abadi.

Halaman:

Editor: Ruth Tobing

Sumber: Siaran Pers


Tags

Artikel Pilihan

Terkait

Terkini

Terpopuler

Kabar Daerah