Ini Kunci Pertumbuhan Berkelanjutan Indonesia di Tengah Ancaman Resesi

- 31 Maret 2023, 23:39 WIB
DBS Asian Insights Forum 2023 bertajuk ‘Indonesia’s Pivotal Role to ASEAN Economy’. Foto: Bank DBS Indonesia
DBS Asian Insights Forum 2023 bertajuk ‘Indonesia’s Pivotal Role to ASEAN Economy’. Foto: Bank DBS Indonesia /

SEPUTAR CIBUBUR - Hampir dua pertiga dari ekonom yang disurvei oleh World Economy Forum memprediksi akan ada resesi pada tahun 2023 sehingga menimbulkan kekhawatiran berbagai negara di dunia. Posisi Indonesia saat ini dapat dikatakan cukup baik dengan pertumbuhan ekonomi mencapai 5,2% pada tahun 2022 dan diperkirakan mencapai 5,0% pada tahun 2023.

Indonesia memiliki posisi yang cukup strategis berkat dipercayakan menjadi ketua dan tuan rumah dari Konferensi Tingkat Tinggi (KTT ASEAN/ASEAN Summit) 2023 setelah sebelumnya menjadi tuan rumah G20.

Selain itu, terlepas kenaikan inflasi, pola konsumsi masyarakat Indonesia diperkirakan naik menjelang lebaran.

Baca Juga: Tingkatkan Kapasitas Pelaku Persampahan Sektor Informal, Waste4Change dan Bank DBS Indonesia Gelar Edukasi Ini

Managing Director & Chief Economist DBS Group Taimur Baig dalam Asian Insights Forum 2023 menyampaikan bahwa Indonesia dapat bertahan di tengah ketidakpastian ekonomi global. Hal ini dapat dilihat dari keunggulan Indonesia yang tidak terlalu bergantung pada sistem ekonomi global.

“Dengan keanggotaan Indonesia dalam G20, sebuah komunitas internasional yang stabil secara demokrasi dan pengalihan kekuasaan, tentu ini menjadi keuntungan besar mengingat banyak negara yang belum bisa terhubung dengan jaringan global ini. Ditambah lagi, selama 20 tahun ke belakang, perbandingan antara utang dan Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia tergolong cukup sehat. Tidak seperti Amerika, India, dan negara Eropa lainnya yang bisa mencapai angka rasio hutang dan PDBnya hingga 100% karena berbagai krisis yang harus mereka tanggulangi,” ungkap Taimur Baig.

Taimur Baig dalam DBS Asian Insights Forum 2023 bertajuk ‘Indonesia’s Pivotal Role to ASEAN Economy’. Foto: Bank DBS Indonesia
Taimur Baig dalam DBS Asian Insights Forum 2023 bertajuk ‘Indonesia’s Pivotal Role to ASEAN Economy’. Foto: Bank DBS Indonesia
Dalam kesempatan yang sama, Menko Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan bahwa pemerintah akan menjaga resiliensi pertumbuhan ekonomi dengan sejumlah strategi.

“Indonesia telah menetapkan 16 priority economy deliverables yang terbagi dalam tiga strategic focus, yaitu; recovery, rebuilding, digital economy, dan sustainability. Selain itu, strategi utama Indonesia untuk meningkatkan integrasi ekonomi dan perkuat daya saing ASEAN, untuk mewujudkan ASEAN sebagai pusat pertumbuhan ekonomi, antara lain; pertama adalah transformasi digital. Dengan perluasan local currency transaction atau QRIS serta percepatan perundingan digital economic framework agreement atau DEVA. Penyelesaian ini diharapkan dapat dilakukan saat pertemuan masyarakat economic ASEAN ke 23, bulan September 2023,” ujar Menko Airlangga.

Baca Juga: BI Pertahankan Suku Bunga Acuan, Ini Kata DBS Group Research

Ia melanjutkan, “Kedua, memperkuat konektivitas melalui peningkatan konektivitas udara, laut, serta mendorong terwujudnya ASEAN power grid. Kemudian ketiga, meningkatkan penguatan rantai pasok dan sistem logistik ASEAN, dan tentu kerja sama lintas sektor memastikan pertahanan pangan di kawasan, sekaligus membuat penguatan mekanisme early warning system. Keempat akselerasi agenda keberlanjutan atau sustainability dengan pengembangan Trans-ASEAN renewable energy yang bersumber dari tenaga surya ataupun hydro, demikian pula mendorong terbentuknya ekosistem kendaraan listrik dan juga kerangka ekonomi biru di kawasan.”

Halaman:

Editor: Ruth Tobing

Sumber: Siaran Pers


Tags


Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

PRMN TERKINI

x